Rabu, 03 Januari 2018

Merayakan kemanusiaan dalam 'The Greatest Showman'.

Sutradara : Michael Gracey
Penulis : Jenny Bicks & Bill Condon.
Pemain : Hugh Jackman, Michelle Williams, Zac Efron, Zendaya, Rebecca Ferguson & Keala Settle.




Melalui adegan pembukanya, The Greatest Showman tampil sangat meyakinkan memperkenalkan sekilas Sirkus Barnum dengan lagu ‘The Greatest Show’ yang menghentak dan visual yang memanjakan mata. Kisahnya kemudian beralih pada P.T Barnum kecil (Ellis Rubin), anak tukang jahit yang hidupnya selalu menderita dan dipandang sebelah mata oleh banyak orang. Ia jatuh cinta pada putri seorang bangsawan, Charity kecil (Skylar Dunn). Beranjak dewasa, Barnum (Hugh Jackman), berupaya mengejar cintanya, Charity (Michelle Williams) dan berjanji untuk memberikan kehidupan yang lebih baik padanya dan anak-anak mereka kelak. Namun, hidup mereka jauh dari  kisah dongeng happily ever after yang serba mewah dan bahagia. Demi memberikan kehidupan yang layak bagi istri dan dua putrid kecilnya, Barnum nekat mengajukan pinjaman pada bank untuk mendirikan musem lilin Barnum’s American Museum, yang sayangnya tak sukses. Hingga pada suatu malam, melalui ide gemilang kedua putrinya, Barnum mendapat inspirasi untuk mengumpulkan sejumlah orang dengan keterbatasan fisik dan kemampuan yang luar biasa. Dari sinilah kisah Sirkus Barnum dimulai.



Kisah yang ditawarkan oleh Jenny Bicks dan Bill Condon sebenarnya sangatlah klise, tapi apa yang membuat The Greatest Showman menjadi luar biasa adalah penampilan tanpa cela dari para jajaran aktor dan aktrisnya. Jalinan cerita Barnum yang seakan tak pernah puas atas pencapaiannya dan tenggelam dalam ambisinya, tersampaikan dengan sangat baik oleh penampilan memukau dari Hugh Jackman. Begitupun dengan Michelle Williams yang mampu mengimbangi Jackman dengan kualitas akting mumpuninya. Zac efron dan Zendaya pun di luar dugaan tampil dengan chemistry believable sebagai dua orang yang saling jatuh cinta, namun berbeda latar belakang dan status sosial. Belum lagi Rebecca Ferguson yang tampil sempurna dengan mimik dan emosi yang ditampilkannya, walau tak dapat bernyanyi seperti jajaran cast lainnya. Michael Gracey sebagai sutradara juga patut diberi kredit lebih atas pengarahan dan tuturan kisah Barnum dan sirkusnya yang hangat dan dapat dengan mudah mencuri hati para penontonnya.



Dan yang tak kalah penting dari film musikal ini adalah deretan lagu-lagu karya duo komposer-lyricist Benj Pasek dan Justin Paul. Melalui lagu-lagu mereka, deretan visual grande dalam filmnya seolah bernyawa dan menjadi lebih emosional. Hampir semua lagu karya mereka seolah mendapat tempatnya sendiri di hati para penonton dan terasa begitu dekat dan menyatu dengan tuturan kisah Gracey.




Film musikal yang terinspirasi dari sosok nyata Phineas Taylor Barnum ini memberikan sentuhan humanis dengan bahasa gambar dan dialog-dialog dalam lagu-lagunya, yang pada akhirnya berhasil membuat banyak orang berbondong-bondong datang ke bioskop tanpa harus mendengarkan kritikan pedas terhadap film ini dari para kritikus film. Bukan hanya soal cinta, keluarga dan mimpi yang ingin disampaikan dalam film musikal ini, tapi ada pesan yang tak kalah penting dari filmnya, yaitu tentang keragaman manusia. Oleh sebab itu, mari rayakan kemanusiaan dan ikut bernyanyi bersama dalam The Greatest Showman.

Selasa, 28 November 2017

Family comes first in Disney Pixar's latest movie, Coco.

Director : Lee Unkrich
Writers : Lee Unkrich, Jason Katz, Matthew Aldrich & Adrina Molina.
Stars (Voice) : Anthony Gonzalez, Gael Garcia Bernal, Benjamin Bratt & Alanna Ubach.



Miguel Rivera (Anthony Gonzalez), a 12 year old boy who loves music and wants to be a musician, find himself in a dilemma because his family’s ancestral banned music and forbid him to play  guitar. Since his great-grandfather left Mama Imelda (Alanna Ubach) and his daughter, Coco (Ana Murguia) a long time ago because he prefer to chase his dream to become a musician, Mama Imelda tries to survive by making shoes by herself. Year after year had gone by and her shoe business has become successful.



When Dia de los Muertos (Day of the Dead) tradition arrives, Miguel tries to show his talent in a talent show, but unfortunately it makes his grandmother, Elena (Renee Victor), furious and broke his guitar. It makes him very sad and angry at the same time and hates his family even more. After that, through a family photo in the ofrenda (family ritual altar), Miguel realizes that his great-grandfather turned out to be Ernesto de la cruz (Benjamin Bratt), his idol. Because he still wanted to join the talent show, without thinking any further, he intends to steal Ernesto’s guitar, but it actually trapped him into the world of death (Land of the Dead) and meet his family spirits in a mission of seeking the blessing of Imelda or Ernesto before sunrise to cancel this curse and bring him back to the world of the living. Miguel then discovered the shocking truth of the existence of Héctor (Gael Garcia Bernal), a spirit that was struggling for the memory of his daughter, who apparently was kept a secret to the long history of the Rivera family.



It’s not easy to tell a story about the world of death in an entertaining musical way and also full of messages in it, but Lee Unkrich was able to tell this story very well. Using the theme ‘family comes first’, this movie will remind you back to the loved ones at home and without losing the touch of typical Disney festivity, Unkrich and his team were able to bring Coco into a fun and heart-wrenching spectacle. 

Through the ranks of voice actors who can turn every character alive, Coco is also filled with beautiful songs that can make the audience laugh, sing along and even cry. Go see it as soon as possible and please take your mom and dad with you, it’s extremely good.


Highly recommended!!! J


Rabu, 01 November 2017

Posesif : Toxic relationship with strong performances from its casts!

Director : Edwin
Scriptwriter : Ginatri S. Noer
Stars : Adipati Dolken, Putri Marino, Cut Mini & Yayu Unru.



This is a story about Lala’s first love. She just met the new guy from her school who succeeded to steal her heart. His name is Yudhis (Adipati Dolken), a good looking and charming boy. In a short time, Lala and Yudhis become closer and then become lovers.

Lala (Putri Marino) is an athlete, her father (Yayu Unru) tries to train her well to become a good swimmer for The National Sports Week (PON). But, in his father’s eyes, Lala is never perfect. Lala’s father always compare her to her late mom, who once a good swimmer. When feeling sad, Yudhis is always there beside her and tries to cheer her up.

Since both are dating, Yudhis wants everything from Lala : her life and her time. He doesn’t like if Lala spends too much time with her bestfriends. He also doesn’t like if there’s any guy who makes a move on Lala. At first, Lala tries to understand about Yudhis behavior. Slowly but sure, his possessive behavior becomes more and more dangerous even hurt Lala and himself. Will Lala survive with Yudhis’ possessive behavior?



As a director, Edwin knows how to handle a cute and simple teenage love with a deep message about toxic relationship. This is not only about a love story between two teenagers, it is also about parenting and abusive behavior that sometimes can influence (and ruin) someone’s life. Edwin nailed it in every scene in Posesif. He succeeded in interpreting the captivating script from Ginatri S. Noer. And the cinematography from Batara Goempar is poetic and gorgeous : it drugged and swept me away.



I have to admit the songs selection in Posesif are really good. Each song can contribute to the story in every scene. And the most important thing from this movie is (of course) the performance from its lead characters. Adipati Dolken is so good as Yudhis, his range of emotions is so vast : he can be nice, sad and dangerous at the same time. As a newcomer, Putri Marino gives the best of her to become Lala : cheerful, fun and naïve.




It’s not an exaggeration to think that this movie is one of the best Indonesian movies of the year. So yeah, please go watch it with your loved ones. Highly recommended!       

Jumat, 13 Oktober 2017

Agnez Mo's long-delayed international album is finally here! And Surprisingly GOOD!



“X” is the latest album from Agnes Monica, popularly known as Agnez Mo, and this is her first international album after it’s long-delayed, because she needs to prepare it well and wants to make it perfect. It was released on October 10th 2017 with “Long as I get paid” as her first single. 



She worked with an American producer, Danja in this album, who is best known for his work with Timbaland, Britney Spears and Justin Timberlake. No wonder, if “X” will remind us with urban-pop beats that dominated America’s Billboard charts in the mid-to-late 2000s.

There are 10 songs in this album and to be honest I didn’t expect the sound from it will totally be different with any other Agnez Mo’s songs before : yes, she has changed (a lot) and I’m quite sure she’s heading into the right way. She’s trying to level up her skill (dance and vocal) and music production, and you can see the result in “X”, which is surprisingly good, like really good.

1. Million Dollar Lover

That beat tho! As an opening track, this one will give you goosebumps.

2. Long As I get Paid

First time I heard this song, I didn’t like it, I hated it instead. But, when I tried to give it another chance, I do loved it : the auto-tune, the sick beat and the visual from the music video succeeded to steal my heart.

3. Sorry

I was hooked when I’m listening to this song for the first time. Even though there is no ballad song in this album, but “Sorry” will definitely make you love Agnez even more. Her vocal is just perfect!

4. Level Up

This song is another level from her : R n b song with dope beat.

5. Wanna be loved

I just wanna dance following the beat from this song when I heard it for the first time.

6. Backroom

The bass and rhythm from this song is everything! And don’t forget about her vocal technique that will leave you in awe.

7. Karma

Another catchy song with sick beat and dope vocal!

8. Damn I love you

A combination between rhythm and a little bit reggae will make you smile and won’t be able to resist your body to dance.

9. Beautiful Mistake

It simply is my favorite song from this album! It’s catchy, cute, and reminds me of pop/RnB songs from the 80s.

10. Get What You give

As the last song from this album, Agnez will give her signature style with her best vocal combine with the sick beat!



Everyone knows that Agnez is so powerful with ballad songs : her soprano voice is just perfect for that kinda song, that’s why most of her fans (including me) are feeling a little bit disappointed when they knew that she’s not putting (at least) one ballad song in this album.

Overall, “X” should still be appreciated, especially with perfect music production and her mature vocal here, people around the world must give her a chance to shine. And I really hope “X” will get a warm welcome from people around the world.

Good luck, Kak Nez! J     

Rabu, 04 Oktober 2017

Pengabdi Setan : Memuaskan, menyenangkan dan menyeramkan!



Film Pengabdi Setan arahan sutradara Sisworo Gautama Putra yang dirilis tahun 1980 adalah salah satu film horror klasik yang sempat membuat saya tidak bisa tidur nyenyak seusai menontonnya kala itu. Dengan beberapa adegan ikonik, film tersebut berhasil menyampaikan pesannya dan saya yakin membuat banyak orang bermimpi buruk.

Ketika mendengar Joko Anwar ingin me-remake film Pengabdi Setan, timbul kekhawatiran dalam diri saya. Rasa khawatir itu diiringi dengan rasa antusias yang membuncah karena beberapa filmnya cukup memuaskan dahaga saya. Khawatir karena Joko selalu punya ciri khas menyelipkan twist-twist ‘watdefak’ dalam setiap filmnya yang belum bisa diterima masyarakat luas pada umumnya. Antusias karena Joko selalu perfeksionis dan memberi perhatian rinci pada penggarapan film-filmnya, baik itu dari segi pemilihan cast, departemen teknis sampai cara bertutur.

Berkisah tentang Ibu (Ayu Laksmi), seorang penyanyi ternama yang sudah beberapa tahun belakangan jatuh sakit. Karena tersandung biaya pengobatan, Ibu hanya dirawat di rumah nenek (Elly D. Luthan) bersama Bapak (Bront Palarae) dan ke-empat anaknya : Rini (Tara Basro), Toni (Endy Arfian), Bondi (Nasar Annuz) dan Ian (M. Adhiyat).



Teror muncul sesaat setelah Ibu meninggal dunia. Satu per satu anak-anaknya serasa masih melihat Ibu berada di sekitar rumah. Bahkan Hendra (Dimas Aditya), anak ustad yang membantu proses pemakaman Ibu, serasa melihat sosok wanita mirip Ibu yang masih ada di sekitar rumah. Apakah benar itu Ibu? Lalu mengapa dia masih ada di sekitar rumah dan menghantui anggota keluarga lainnya?

Menarik sekali menyaksikan bagaimana Joko Anwar seolah menyempurnakan ide cerita dari versi asli Pengabdi Setan ke dalam versi baru 2017 ini. Ia seolah ‘menjawab’ banyak hal tak terjelaskan dalam versi aslinya, walau dalam versi baru ini pun ada beberapa hal yang dibiarkan menggantung begitu saja dan menarik untuk dijadikan diskusi panjang seusai menontonnya.

Bagian teknis dalam Pengabdi Setan versi Joko ini patut diacungi jempol. Set rumah tua dengan sumur dan foto di dalamnya seolah berhasil menampilkan atmosfer mencekam sejak menit pertama film dimulai. Belum lagi sinematografinya dan tata suara yang turut memberikan kontribusi mencekam di sepanjang film.



Dari departemen akting, dua aktor cilik pemeran Bondi dan Ian jelas yang paling mencuri perhatian dalam film ini. Dengan keluguan dan ekspresi ketakutan mereka, penonton seolah berempati dan peduli pada nasib mereka sampai di penghujung film.

Joko lagi-lagi menujukkan kepiawaiannya dalam cara bertutur. Perlahan tapi pasti, alur cerita dalam Pengabdi Setan enak untuk diikuti walau agak sedikit keteteran di paruh kedua dan tergesa-gesa di bagian akhirnya. Jump scare yang muncul dalam film bisa dibilang cukup efektif dan berhasil membuat jantung berdegup kencang. Belum lagi property lonceng yang mencekam dengan suara dentingannya.

Memang masih ada beberapa hal yang kurang sempurna dalam Pengabdi Setan versi Joko Anwar ini, tapi overall film ini cukup memuaskan, menyeramkan dan menyenangkan untuk disaksikan bersama-sama di bioskop-bioskop terdekat dan patut diberi apresiasi lebih oleh masyarakat Indonesia.


Selamat menonton J  


Senin, 14 Agustus 2017

Annabelle Creation : Fresh, menakutkan dan menyenangkan!

Annabelle Creation merupakan bagian dari The Conjuring Universe yang dibangun oleh James Wan dan produser Peter Safran. Kesuksesan dua film The Conjuring (2013 & 2016) dan Annabelle (2014), membuat Warner Bros. Pictures melanjutkan kisahnya. Dalam Creation, David F. Sandberg dipercaya untuk menahkodai film yang berkisah tentang awal mula teror boneka Annabelle.



Samuel (Anthony LaPaglia) & Esther (Miranda Otto) Mullins adalah sepasang suami istri yang baru saja kehilangan putri mereka, Bee, dalam sebuah kecelakaan tragis. The Mullins dikenal masyarakat sekitar dengan hasil kerajinan tangan mereka dalam membuat berbagai bentuk boneka. Dua belas tahun sejak peristiwa yang menewaskan putri semata wayang mereka, keluarga tersebut menampung Suster Charlotte (Stephanie Sigman) beserta enam gadis belia : Linda (Lulu Wilson), Janice (Talitha Bateman), Nancy (Philippa Coulthard), Carol (Grace Fultron), Kate (Tayler Buck) dan Tierney (Lou Lou Safran), dari sebuah panti asuhan yang sudah ditutup. Kehadiran mereka justru membawa teror mencekam sekaligus menguak sebuah rahasia yang ditutup oleh keluarga Mullins rapat-rapat.



Setelah kesuksesan Lights Out tahun lalu, David F. Sandberg berhasil menciptakan nuansa horror mencekam dengan berbagai scene menakutkan yang ‘inovatif’ dalam Annabelle Creation. Sandberg tidak hanya berhasil menciptakan sekumpulan adegan jump scare yang efektif, ia juga berhasil meramu film ini dengan takaran yang pas : membagi porsi teror dengan seimbang pada setiap karakter dan juga memberikan tempat pada penonton untuk peduli pada tokoh-tokoh di dalam filmnya. Penonton seolah diundang masuk ke dalam sebuah wahana seram, hasilnya? Luar biasa menghibur dan menyenangkan. Saya pribadi menyukai bagaimana Sandberg ‘menjahit’ benang merah antara Annabelle Creation dan film sebelumnya (2014).



Kredit lebih saya berikan pada dua cast utamanya, Lulu Wilson dan Talitha Bateman, yang tampil luar biasa bagus dengan berbagai ekspresi ketakutan yang mereka berikan. Tidak hanya boneka Annabelle, Sandberg juga ‘mengundang’ karakter-karakter lainnya yang tidak kalah menyeramkan. Ini yang pada akhirnya membuat Annabelle Creation seolah naik kelas jauh dari film pendahulunya. Menghibur, fresh, menakutkan dan menyenangkan adalah kesan yang bisa saya ungkap seusai menonton filmnya.
Highly recommended! Selamat menonton J  

   

Selasa, 08 Agustus 2017

Banda : The Dark Forgotten Trail - Sebuah dokumenter yang syahdu, puitis, indah dan menghanyutkan!

Banda : The Dark Forgotten Trail merupakan sebuah film dokumenter persembahan dari Lifelike Pictures yang digarap oleh Jay Subiyakto, dimana Reza Rahadian didapuk menjadi narrator dalam versi Bahasa Indonesia dan Ario Bayu dalam versi Bahasa Inggris. Naskah dokumenter ini ditulis oleh Irfan Ramli, sinematografi oleh Ipung Rachmat Syaiful dan diproduseri oleh Sheila Timothy dan Abdul Aziz.



Menceritakan tentang perjalanan panjang Nusantara dengan berbagai aspek budaya yang kaya di dalamnya. Kisah ini dimulai saat segenggam pala di Pasar Eropa dianggap jauh lebih berharga dibanding sepeti emas. Monopoli Bangsa Arab dan perseteruan dalam Perang Salib membawa Bangsa Eropa ke dalam perburuan untuk menemukan pulau-pulau penghasil rempah. Kepulauan Banda, yang kala itu menjadi satu-satunya tempat pohon-pohon pala tumbuh, menjadi kawasan yang paling diperebutkan. Pembantaian massal, Perbudakan dan Perebutan kekuasaan terjadi di Banda. Dari sinilah perjalanan panjang penjajahan negeri ini di mulai, ketika Belanda dan Portugis mulai mencoba untuk menancapkan kekuasaan mereka dan memonopoli pulau-pulau penghasil rempah.




Menyaksikan Banda : The Dark Forgotten Trail seolah menyusuri perjalanan panjang penuh kejayaan sekaligus memilukan. Melalui narasi yang dibawakan dengan sangat apik oleh Reza Rahadian, penonton seolah diajak melakukan perjalanan menembus waktu untuk melihat betapa kaya dan indahnya negeri ini. Perlahan tapi pasti, Banda bertutur dengan caranya yang unik dan merunutkan peristiwa-peristiwa bersejarah dunia yang melibatkan Kepulauan Banda di dalamnya.





Syahdu, puitis, indah sekaligus menghanyutkan. Itulah yang saya bisa ungkapkan ketika menyaksikan dokumenter dengan durasi 94 menit ini. Menyajikan pemandangan alam di Timur Indonesia yang begitu memanjakan mata, film ini disokong dengan tata suara yang juara dan mampu membawa penonton masuk dalam kisah yang ingin disampaikan. Di dalamnya, ada beberapa Narasumber yang menuturkan kisah mereka tentang Kepulauan Banda. Dan saya merasa tercerahkan setelah menonton film ini.

Menyoroti berbagai hal di dalamnya yang bisa dijadikan pelajaran untuk generasi saat ini, Banda tidak terkesan menggurui. Caranya bertutur justru semakin membuat saya ingin mempelajari lebih dalam tentang kekayaan alam dan budaya negeri ini, yang oleh generasi sekarang seperti sudah dilupakan begitu saja.


“Melupakan masa lalu, adalah sama dengan mematikan masa depan bangsa ini.” Tutur Reza sebagai narrator dalam film ini.





Bagi saya, bagian terbaik dari Banda : The Dark Forgotten Trail ada pada bagian akhirnya, saat Reza membacakan salah satu puisi karya Chairil Anwar dan ditutup dengan lagu Indonesia Raya yang membuat saya terenyuh dan merinding menontonnya.

Begini kira-kira isi puisinya :

Cerita buat Dien Tamaela

Beta Pattiradjawane
Yang dijaga datu-datu
Cuma satu.

Beta Pattiradjawane
Kikisan laut
Berdarah laut.

Beta Pattiradjawane
Ketika lahir dibawakan
Datu dayung sampan.

Beta pattiradjawane, menjaga hutan pala.
Beta api di pantai. Siapa mendekat
Tiga kali menyebut beta punya nama.

Dalam sunyi malam ganggang menari
Menurut beta punya tifa,
Pohon pala, badan perawan jadi
Hidup sampai pagi tiba.

Mari menari!
mari beria!
mari berlupa!

Awas jangan bikin beta marah
Beta bikin pala mati, gadis kaku
beta kurim datu-datu!

Beta ada di malam, ada di siang
Irama ganggang dan api membakar pulau…

Beta Pattiradjawane
Yang dijaga datu-datu
Cuma satu.

Selamat menonton :) 


Selasa, 01 Agustus 2017

Pulau Pahawang : Surga kecil tersembunyi di Lampung, Indonesia.

Sudah lama rasanya Pulau itu memanggilku, memanggil agar suatu hari aku bisa datang dan mengunjunginya. Namun, karena kesibukan di Ibukota Jakarta yang terlampau padat, sulit rasanya untuk bisa meluangkan waktuku agar bisa datang ke Pulau itu, Pahawang namanya. Dari beberapa tempat wisata yang pernah aku kunjungi, Pulau Pahawang adalah salah satu Pulau yang cukup terkenal belakangan ini di kalangan para wisatawan. Pesona bawah lautnya sudah banyak diperbincangkan oleh mereka-mereka yang gemar berwisata alam. Akhirnya, pada satu kesempatan di jumat sore yang cukup hectic di kantor, aku memutuskan untuk mendaftarkan diri pada sebuah biro perjalanan yang menawarkan paket murah ke Pulau Pahawang. Tak ada banyak hal yang perlu aku persiapkan kala itu, hanya bermodal nekat dan kerinduan pada air asin yang terkadang membebaskan aku dari belenggu kepenatan kota Jakarta. Beruntung, masih ada 1 slot tempat tersedia di biro perjalanan tersebut. Tanpa pikir panjang, sehabis menyelesaikan pekerjaan di kantor, aku kembali pulang ke rumah untuk sekedar bersih-bersih dan membawa baju secukupnya dan perlengkapan mandi serta kelengkapan untuk snorkeling.



Pulau Pahawang adalah Desa dan Pulau di Kecamatan Marga Punduh, Kabupaten Pesawaran, Lampung, Indonesia. Untuk mencapainya, aku menggunakan moda transportasi Bus AC antar kota, antar Provinsi. Dari Terminal Tanjung Priok (ada juga Bus dari Kalideres dan Pulo Gadung) menuju Pelabuhan Merak. Ongkosnya cukup terjangkau, hanya sekitar Rp28.000,- dan menempuh perjalanan kurang lebih 2-3 jam. Sesampainya di Pelabuhan Merak, aku bertemu dengan para peserta open trip dari biro perjalanan yang aku gunakan saat itu. Total peserta saat itu sekitar 34 orang dengan biaya trip sekitar Rp420.000,- (Harga tersebut sudah all-in dengan tiket Kapal Ferry PP, makan selama di Pulau, tiket ke tempat wisata dan juga sewa bus mini dan perahu kecil untuk hopping island).



Tepat pukul 1 dini hari, kapal ferry dari Pelabuhan Merak siap berangkat menuju Pelabuhan Bakauheni, Lampung dan siap menempuh perjalanan kurang lebih 3-4 jam. Bagi yang ingin menggunakan eksekutif kelas, anda harus siap merogoh kocek tambahan sekitar Rp10.000,-. Eksekutif Kelas di dalam kapal ferry ini adalah sebuah ruangan ber-AC  yang cukup besar dan nyaman. Jadi, sambil menunggu perjalanan sampai di Bakauheni, para penumpang bisa beristirahat terlebih dahulu. Jika tidak ingin menggunakan eksekutif kelas, kita bisa istirahat outdoor di sekeliling kapal ferry, tapi harus pake jaket yah karena angin cukup kencang.



Pukul 4.30 wib sampailah di Pelabuhan Bakauheni yang cukup besar dan diluar dugaan sangat ramai kala itu. Biro Perjalanan sudah menyiapkan 2 bus mini untuk para peserta, dengan bus mini tersebut perjalanan berlanjut ke Dermaga Ketapang yang menempuh waktu 3-4 jam. Perjalanan tidak mulus, karena rute yang dilewati jalanannya cukup curam dan tidak semuanya beraspal.



Sekitar pukul 8 pagi akhirnya tiba di Dermaga Ketapang dan sebelum menyebrang ke Pulau Pahawang, biro perjalanan menyiapkan sarapan pagi berupa nasi uduk bagi para peserta. Tepat Pukul 9 akhirnya aku dan para peserta menyebrang ke Pulau Pahawang dengan menggunakan perahu kayu kecil yang cukup untuk 17-20 orang. Perjalanan menyebrang kali ini hanya sekitar 1 jam dan langsung hopping island ke beberapa spot menarik yang ada di sekitar Pulau Pahawang sebelum akhirnya kita sampai di Pulau tersebut untuk beristirahat sejenak dan makan siang. 



Biro Perjalanan sudah mengatur sedemikian rupa agar para peserta merasa nyaman dengan homestay yang dipilih. Ada dua rumah penduduk yang dijadikan tempat tinggal untuk para peserta, dengan beberapa kamar tidur yang cukup besar dan juga kamar mandi. Listrik di Pulau Pahawang hanya menyala dari jam 6 sore sampai jam 6 pagi saja, selebihnya penduduk sekitar tidak menggunakan listrik untuk keseharian mereka.
Satu hal yang paling aku sukai dari setiap perjalanan yang aku tempuh sendiri, adalah aku bisa berjumpa dengan banyak orang dari latar belakang yang berbeda. Bisa bertukar cerita bahkan sampai bertukar pengalaman ngetrip ke beberapa tempat yang belum pernah aku kunjungi. Berbicara dengan penduduk setempat adalah salah satu kegiatan yang cukup mengasyikan buatku. Kemarin salah seorang penduduk sempat bercerita tentang hidupnya di Pulau Pahawang.
“Banyak orang-orang kota yang datang ke sini untuk mencari kesunyian dan ketenangan, tapi kalo kita di sini kadang kangen dengan keramaian yang ada di kota. Saya penasaran bagaimana yah rasanya tinggal di kota? Tapi, apapun itu, saya selalu bersyukur sudah diberi kehidupan oleh Tuhan. Karena semua orang sudah ada takdirnya masing-masing. Meskipun hidup berkecukupan di sini, tapi saya senang karena anak-anak dan istri saya bahagia dengan kesederhanaan yang ada di Pulau ini.”
Begitu katanya.
Aku pun tersenyum mendengarnya dan cukup setuju dengan apa yang dia ucapkan.



Seperti yang sudah aku dengar dari banyak teman pelancong lainnya, Pahawang memang menawarkan sejuta keindahan di dalamnya. Tempat ini layaknya surga kecil yang tersembunyi di Lampung. Berat rasanya bagiku untuk meninggalkan tempat yang pesona lautnya sungguh indah ini. Berenang menuju spot-spot cantik bawah laut memang menjadi hal yang sangat sentimentil bagiku, karena ketika berada di dalamnya, aku bisa merasa tenang dan damai sambil mengagumi berbagai biota laut yang ada.



Taman Nemo adalah spot favoritku di Pahawang, taman buatan ini menawarkan sejumlah keindahan yang membuatkan diam seribu bahasa karena terpesona dengan berbagai jenis ikan dan karang di dalamnya. Berenang bersama ikan-ikan ini membuatku merasa jauh lebih bersyukur karena telah diberi kehidupan oleh-Nya.

Kelak, suatu hari nanti aku pasti kembali.

Kembali ke surga kecil tersembunyi di Lampung yang bernama Pahawang. J

Kamis, 29 Juni 2017

#Sweet20 is simply my favorite among other versions of "Miss Granny", Tatjana gave her BEST PERFORMANCE in here.

Sutradara : Ody C. Harahap
Pemain : Tatjana Saphira, Slamet Rahardjo, Niniek L Karim, Morgan Oey, Lukman Sardi & Kevin Julio.
Penulis skenario : Upi


Bagi beberapa orang yang sudah menyaksikan Miss Granny (Korea Selatan) dari CJ Entertainment, pasti sangat antusias untuk menyaksikan adaptasi resmi versi Indonesia yang tahun ini dirilis bertepatan dengan libur Hari Raya Idul Fitri. Setelah sukses di adaptasi oleh beberapa negara, tahun ini giliran negara kita yang siap menyajikan Miss Granny dengan segala nilai kearifan lokal.

Berkisah tentang Fatmawati (Niniek L Karim) yang berusia 70 tahun. Ia tinggal bersama anak lelakinya, Aditya (Lukman Sardi), menantunya Salma (Cut Mini) serta dua cucunya, Juna (Kevin Julio) dan Luna (Alexa Key). Sifatnya yang cerewet dan suka megatur rumah tangga anaknya, membuat Aditya berinisiatif untuk mengirimkannya ke sebuah panti jompo. Mendengar hal tersebut, Fatma merasa sangat terpukul dan pergi dari rumah. Di perjalanan, ia menemukan sebuah studio foto bernama 'forever young', di sinilah kisah barunya dimulai. Sebuah keajaiban terjadi saat ia menjelma menjadi seorang gadis berusia 20 tahun dan menggunakan nama artis idolanya sebagai nama samaran, Mieke Wijaya (Tatjana Saphira). Konflik baru muncul saat ia bertemu dengan seorang pemuda tampan bernama Alan (Morgan Oey) yang jatuh hati padanya. Akankah Fatma kembali ke wujud aslinya dan kembali pada keluarganya?


Skrip besutan Upi dengan beberapa modifikasinya, di luar dugaan berhasil menampilkan sebuah tontonan yang bukan hanya menghibur, namun juga penuh akan nilai-nilai kehidupan. Beberapa dialog berhasil memancing tawa dengan lawakan segar yang bisa dinikmati oleh masyarakat Indonesia. Belum lagi adegan pamungkasnya yang siap memberi 'tamparan' haru bagi siapa saja yang menontonnya. Melalui arahan Ody C. Harahap, Sweet 20 berhasil menampilkan penampilan terbaik dari para aktor-aktris pendukungnya. Yang paling mencuri perhatian tentu saja sang tokoh utama, Mieke, diperankan dengan sangat sempurna oleh aktris Tatjana Saphira. Karakternya begitu hidup lengkap dengan mimik khas nenek-nenek namun tetap trendy. Slamet Rahardjo dan Lukman Sardi pun demikian, keduanya beradu akting dengan Tatjana dan menyajikan akting kelas wahid negeri ini.

Jangan lupakan original soundtrack-nya yang merupakan sekumpulan tembang-tembang lawas yang dikemas dengan sangat fresh dan menarik anak-anak muda kaum millenials. Mulai dari 'Payung Fantasi' yang cukup easy listening sampai 'Bing' yang begitu memikat.

Overall, bagi saya Sweet 20 langsung dengan mudah menjadi film favorite diantara versi-versi lainnya yang sudah tayang lebih dulu. Lucu, mengharukan dan didukung oleh penampilan yang begitu memikat dari jajaran pemainnya.


Selamat menonton :)

Selasa, 30 Mei 2017

Ziarah - Perjalanan cinta yang begitu menyesakkan dada.

Director : B.W Purba Negara
Writer : B.W Purba Negara
Star : Ponco Sutiyem, Rukman Rosadi, Ledgar Subroto.


Ziarah berkisah tentang seorang nenek bernama Mbah Sri (Ponco Sutiyem) yang sedang melakukan pencarian terhadap makam suaminya Pawiro Sahid, yang pergi berperang pada Agresi Militer Belanda ke-2 di tahun 1948. Ia berkeinginan untuk menemukan makam tersebut agar kelak bisa dikebumikan di samping makam sang suami. Kampung demi kampung ia kunjungi tanpa lelah demi rasa cintanya pada belahan jiwanya, bahkan kata-kata terakhir dari Pawiro sebelum pergi berperang selalu terngiang di telinganya hingga kini, saat usianya tak muda lagi. Berhasilkah ia?

Film panjang pertama arahan B.W Purba Negara ini terinspirasi dari targedi Tsunami Aceh yang terjadi beberapa tahun silam. Ia tergugah dengan kisah para korban selamat yang berupaya berdamai dengan masa lalu mereka. Dengan alur yang lambat dan menggunakan pendekatan semi-dokumenter, Ia mampu menuturkan kisah Mbah Sri dengan sangat baik. Perlahan tapi pasti, rentetan peristiwa yang dialami sang tokoh utama membawa penonton pada akhir cerita yang bagi saya sangat terasa menyesakkan dada.

Kredit lebih saya tujukan pada Ponco Sutiyem yang berperan sebagai Mbah Sri, di usianya yang sudah tidak muda lagi, Ia tampil gemilang dan total, bahkan di beberapa adegan saya sampai geleng-geleng kepala karena keapikan kualitas aktingnya.



Walau berbudget minim dan menggunakan peralatan seadanya, namun ternyata Ziarah mampu menuturkan kisah yang menohok dan berhasil menangkap esensi tentang kehidupan, kehilangan dan rasa ikhlas untuk berdamai dengan diri sendiri dan masa lalu.

Film ini berhasil mengangkat kultur budaya Jawa dengan caranya yang sederhana namun berkelas. Mungkin memang alurnya terasa menjemukan di awal dan filmnya sendiri memang tidak mudah untuk di nikmati bagi sebagian orang, tapi percayah, apa yang disuguhkan oleh Purba Negara di sini akan membuat setiap orang yang menontonnya merasakan kesederhanaan sosok Mbah Sri dan tersenyum hangat melihat akhir kisahnya yang pilu.

Selamat menonton.